Halaman

Selasa, Jun 21, 2011

DIARI MORE'11

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

"We Take Islam,We Take No Less"

Alhamdulillah

Syukur kepada Ilahi kerana dengan rahmat-Nya saya telah diberikan kesempatan untuk menjadi fasilitator untuk Muslim Borneo Youth Camp 2011 (MORE'11) anjuran Syabab Synergi yang diadakan pada 17 - 19 Jun 2011 bertempat di Kolej Tun Datu Tuanku Haji Bujang,Miri.

Kem telah melabuhkan tirai pada hari ahad yang lalu,tapi berkesempatan untuk menulis tentangnya pada hari ini kerana keletihan yang teramat sangat..Haha..Mana tidaknya,inilah pertama kali menjadi fasi dan merasai bagaimana menjadi fasi.

Tidur kira-kira jam 2 dan 3 pagi,bangun untuk qiamulail pula jam 4 lebih.Tidur memang tidak cukup,tapi inilah pengorbanan yang harus ditempuh demi melaksanakan amanah dan tanggungjawab.Memang bukan mudah,tapi ini saya anggap sebagai satu cabaran dan pelajaran buat saya.Mencari pengalaman sambil menuntut ilmu.



Kita seperti air


Saya masih ingat kata-kata seorang ustazah sewaktu menyampaikan ceramah ketika Kem Remaja Islam Kota Kinabalu lalu iaitu "Kita Seperti Air"


Kini saya melihat makna kata-kata ustazah itu.Kita Seperti Air.

Cuba kita perhatikan kelompok air.Kelompok air yang berpecah itu akan bergerak ke mana sahaja mengikut laluannya dan apabila bertemu dengan kelompok air yang lain,maka kelompok itu bersatu dan air menjadi banyak dalam satu kelompok.

Maksudnya lebih kurang kita andaikan kelompok air adalah gerakan-gerakan Islam yang berada di merata tempat.Jadi,kumpulan-kumpulan yang membawa Islam ini bila bersatu akan menjadi satu yang besar dan kukuh.Ini dapat saya perhatikan dalam MORE'11.Dimana ada diantara AJK dan fasilitator adalah daripada Bintulu Sarawak dan bergabung dengan AJK dan Fasilitator dari Miri untuk mengerakkan program MORE'11 ini.

Itulah makna 'Kita Seperti Air'.


Ilmu Baru


Apabila kita mengikuti setiap program-program sudah pasti kita akan mendapat sesuatu yang baru.

Kali ini saya bukanlah sebagai peserta,tapi sebagai seorang fasilitator.Maka sudah tentu mendapat satu ilmu baru sepanjang menjadi fasilitator.

Pada awalnya saya agak risau pada mula-mula di tawarkan untuk menjadi fasilitator,risau kerana merasa diri belum bersedia dan merasa diri tidak layak membimbing tapi lebih layak dibimbing.Namun,saya juga merasakan inilah satu peluang yang saya perlu ambil untuk saya mempelajari dan mengambil pengalaman sebagai seorang fasilitator dan dalam masa yang sama memperbaiki diri.

Kalau dilihat,tugas tidaklah begitu berat kerana penglibatan peserta muslimin yang sedikit dan kebanyakkan sesi LDK diketuai oleh fasi yang lebih berpengalaman.Saya dan teman hanya menjadi pembantu semasa LDK dan ada juga diberikan tugasan untuk bersama perserta dalam LDK yang dilaksanakan.

Dalam kita mengajar,kita juga perlu belajar.Bak kata pepatah English "We Teach,We Learn".


Pertemuan dengan Sahabat


Ketika berdiri untuk sama-sama menyanyi lagu teman MORE,saya memandang ke belakang dan melihat seseorang sedang membelek-belek kertas program.Hati seperti kenal siapa insan yang dihadapan mata, lantas bibir mengucap satu nama 'Afiq'

SubhanAllah.

Sahabat yang sudah lama tidak bersua.Pertemuan terakhir kami adalah sewaktu kami berdua keluar kira-kira beberapa hari sebelum sahabat ini pergi ke pondok Baitul Qura,Melaka untuk beberapa bulan.Akhirnya dipertemukan oleh Allah untuk sama-sama dalam program ini.

Macam-macam ilmu yang dikongsikan oleh sahabat ini,mengingatkan diri ini kepada Allah.


Memelihara Islam


Dalam program ini juga,saya dapat satu perkara penting waktu muhasabah para peserta.Ketika mana binaan rumah yang melambangkan Islam para peserta di hancurkan oleh AJK-AJK dihadapan mata peserta lain.

Sambil kata-kata 'Inikah Islam kamu...?"..."Kamu lihat saja Islam kamu dihancurkan..?"

Melihat tindakan sesetengah peserta yang berlari ke hadapan hingga tersungkur untuk memelihara binaan Islam mereka daripada dihancurkan membuatkan saya mendapat satu persoalan.

"Adakah aku telah pelihara Islamku dengan baik?"

Pada malam tersebut,melihat penghulu muslimin berebut untuk merampas kembali binaan yang hendak dihancurkan dan kelihatan juga binaan yang hancur dipeluk erat oleh peserta supaya tidak dirampas kembali.

Allahuakbar.Semoga kami semua dapat memelihara Islam itu dengan sebaik-baiknya.


Penutup


Alhamdulillah.

Sekali lagi ucapan syukur kepada Rabb yang Maha Kaya dan Maha Agung kerana dengan rahmat-Nya saya diberikan peluang untuk mengikut program MORE ini.

Syukran juga diucapkan kepada Abg Fadilah dan Abg Alif Ajwad dan semua yang terlibat dalam program MORE'11.

Semoga Allag redha semua yang telah dilakukan dan semoga semuanya menjadi ibadah kepada Allah.

Sekian..

Wallahu'alam..
-We Take Islam,We Take No Less-

Tiada ulasan: