Halaman

Sabtu, Julai 30, 2011

Ramadhan Yang Dirindui

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Salam Ramadhan
Alhamdulillah.

Syukur kepada-Nya kerna dengan kekuatan dari-Nya saya dapat mengupdate blog ini.

------------------------------------------------

Ramadhan.

Alhamdulillah,hanya beberapa detik waktu saja lagi andai kita diberikan usia yang panjang,kita akan berada dalam bulan penuh keberkatan dan bulan kemuliaan yakni Ramadhan.

Ahlan Ya Ramadhan...

Pastinya jiwa kita telah merasa kerinduan kepada Ramadhan.Ramadhan lalu telah hampir setahun meninggalkan kita.Kini hadirnya kembali memberikan peluang kepada kita untuk memantapkan keimanan dan memperkasakan ketaqwaan.

Saya ada membaca satu petikan hadis yang cukup panjang.Hadis yang mana saya rasakan ianya mengingatkan kepada kita tentang ramadhan yang hadir supaya tidak disia-siakan begitu sahaja.



Peringatan Buat Ummatnya


Hadis Rasulullah s.a.w. tersebut sebenarnya mengingatkan kepada kita supaya setiap saat di bulan Ramadhan yang mulia tidak kita sia-siakan dengan perkara yang melalaikan.

Adalah disuruh untuk kita mengerjakan amal kebaikan dan amal ibadah dengan baik dan sebanyakknya kerna bulan Ramadhan menjanjikan ganjaran pahala yang berlipat ganda.Maka,rugilah bagi sesiapa yang mensia-siakan Ramadhan berlalu begitu sahaja.

Amal ibadah yang dilakukan pada bulan ini akan dilipat gandakan ganjaran pahalanya.Solat sunat yang dikerjakan dalam bulan ini adalah sama ganjarannya seperti kita melakukan solat wajib.Manakala mengerjakan solat wajib pada bulan ini adalah sama seperti kita mengerjakan 70 kali solat wajib.

Maha Suci Allah.Luas sungguh rahmat-Nya pada hari-hari dalam bulan ramadhan.

Jadi,kita perlulah merenung kembali ibadah-ibadah kita pada bulan ramadhan yang mulia ini.Kelalaian dan kecuaian kita terhadap amalan fardhu ketara apabila ada yang tidur kembali setelah bersahur sehingga terlepas menunaikan solat subuh.Ada juga yang sibuk berbuka puasa sehingga lupa untuk menunaikan solat maghrib berjemaah.Solat zohor pula terlepas kerana kita tidur di siang hari.Asarnya pula terlepas kerana sibuk membeli belah di bazaar ramadhan.

Andai saja amalan fardhu kita sudah tunggang langgang seperti itu maka jangan ditanya tentang amalan sunat.

Jadi,disini Rasulullah telah mengingatkan kepada kita agar merebut peluang untuk menambah ibadah-ibadah kita pada bulan Ramadhan kerna ganjarannya tidak sama seperti ganjaran ibadah pada bulan-bulan lainnya.


Tingkatan KetaQwaan


Ramadhan adalah satu bulan yang mana pada bulan ini syaitan-syaitan akan terikat.Pintu-pintu syurga aka terbuka seluas-luasnnya dan pintu neraka akan ditutup rapat.

Jadi,alangkah beruntungnnya dan bertuah bagi sesiapa yang dapat menghasilkan dan meningkatkan ketaqwaan pada bulan Ramadhan yang mulia selain setiap ibadah dan amalan kita juga adalah tanda penghargaan kita kepada suruhan Rasulullah s.a.w..

Hakikatnya ianya tidak susah.Hanya perlukan keinginan dan azam.Disamping segala urusan duniawi,biarlah lidah kita mewiridkan selawat dan pujian kepada Allah.

Mari,kita jadikan ramadhan kali ini adalah ramadhan yang terbaik dari ramadhan yang lepas dan jadikan ramadhan kali ini adalah ramadhan yang terbaik kerana kita tidak dapat pastikan adakah kita akan bersua dengan ramadhan tahun seterusnya.

Mari,kita mantapkan keimanan dan kuasakan ketaqwaan kepada Allah.


Salam Ramadhan Al-Mubarak

:: Nuruddin ::

Sabtu, Julai 23, 2011

Wajib vs Sunat

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~




"kita sibuk kejar yang sunat,yang wajib kita abaikan"

Kata-kata ustaz saya,ustaz Ahmad Faisal ketika sedang mengajar pendidikan Islam itu membuatkan saya berfikir dan tertarik untuk berkongsi di blog ini.

Ketika kata-kata itu selesai diucapkan oleh ustaz saya,saya menganguk-angguk sendiri membenarkan kata-kata ustaz saya itu.

Sibuk mengejar perkara sunat dari yang wajib.

Perkara ini memang sudah terbiasa dalam masyarakat umat Islam hari ini,dimana kita hari ini lebih sibuk melakukan perkara-perkara sunat daripada perkara yang wajib kita laksanakan.Saya rasa kita semua telah tahu maksud sunat dan wajib.

Saya terfikir dan bertanya pada diri,kenapa dan kenapa..???

Persoalan timbul dalam jiwa.Menanti jawapan....................



Tanpa Ilmu


Ayat 'Tanpa Ilmu' saya rasa sesuai untuk digunakan bagi golongan yang sibuk mengejar perkara sunat daripada wajib.

Ini kerana,ilmu merupakan satu perkara penting dalam kehidupan.Tanpa ilmu,seseorang itu pasti tidak mampu dan tidak dapat melakukan sesuatu perkara dengan baik.Maka,disini pentingnya ilmu agama dalam melakukan ketaatan kepada Allah.

Ilmu itu perlu bersama dengan ibadah.Tanpa ilmu,ibadah seperti tin kosong.Bila mana seseorang itu mempunyai ilmu pengetahuan tentang amalan wajib dan sunat,maka sudah tentu mereka ini akan mendahulukan perkara wajib daripada perkara sunat.

Golongan yang berilmu itu pasti mengetahui bahawa andai saja perkara wajib itu ditinggalkan,maka sia-sialah amalan sunat yang diusahakannya.

Sebagai contoh,bersedekah.Kita sibuk bersedekah sana-sini.Bersedekah itu ini,namun dalam masa yang sama kita abaikan ibadah solat kita.Maka,disini sia-sialah pahala sedekah kita itu andai perkara wajib yakni solat itu masih terabai.

Oleh itu,ilmu itu sangat penting dalam kehidupan.Tanpa ilmu,kita sesat.Tanpa ilmu kita binasa.



Hari ini


Amalan sunat itu tidak salah kalau ingin dilakukan,malah amalan sunat itu adalah digalakkan dalam Islam.

Saya masih ingat akan kata-kata seorang ustaz dari Kuala Lumpur yang hadir ke sini menyampaikan ceramah,dia ada berkata "orang kita selalu kata perkara sunat itu kalau buat dapat pahala,kalau tak buat tak da apa-apa.Sebenarnya itu salah,sepatutnya perkata sunat kalau buat dapat pahala,kalau tak buat rugi"

"Kalau tak buat rugi"...Itu antara ayat yang menarik.

Ya.Saya setuju dengan kata-kata ustaz itu.

Namun,dalam kita mengejar perkara sunat itu,biarlah perkara wajib yang mana jika tidak dilakukan berdosa,kita laksanakan dahulu dengan sehabis baik.

Kalau kita lihat pada bulan Ramadhan,masjid dan surau akan penuh dengan jemaah yang menunaikan solat.Ketika solat tarawih sampai penuh saf,tapi solat subuh tidak pulak terlaksana.

Benar bukan..? Saya bukan mereka cerita sebarangan,tapi ini adalah rialiti bukan lagi fantasi....

Alangkah baiknya kalau ibadah wajib seperti solat itu 'selesai' dahulu,barulah ditambah kenikmatannya dengan amalan sunat.Tak salah untuk tunaikan solat sunat,tapi lebih indah andai wajib terlaksana terlebih dahulu.


Jum!Ibadah Wajib didahulukan,Ibadah Sunat diutamakan


Jum..

Saya mengajak diri saya,keluarga saya,dan pembaca yang dihormati semoga sama-sama kita laksanakan dulu perkara yang utama yakni perkara wajib dan barulah ditambah dengan amalan sunat yang digalakkan.

Kita sebarkan slogan "Ibadah Wajib didahulukan,Ibadah Sunat diutamakan" dalam keluarga dan masyarakat kita.Semoga kita menjadi hamba-Nya yang beruntung.

Amalan wajib terlaksana,ibadah sunat penambah nikmat...

Semoga menjadi penguat untuk kita terus beramal di jalan Allah...

Rabu, Julai 20, 2011

Apa tanda sayang seorang anak..?

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Apa tanda sayang kita kepada 'mereka'..?

"Apa tanda sayang kamu kat ibu bapa kamu..?"

Itu dia,satu persoalan yang mana ditujukan oleh ustaz saya kepada seorang pelajar.Namun,saya ambil soalan itu untuk diri saya.

Untuk dipersoalakan pada diri.Untuk merenung pada diri dan muhasabah diri.

Anda..?

Cuba tanya diri kita semua,apa tanda sayang kita kepada ibu bapa kita..?


Tanda sayang hari ini

Pada hari ini,kalau kita soal persoalan "apakah tanda kita sayang kepada ibu bapa?" sudah tentu kita akan mendapat pelbagai jawapan.

"tanda saya sayang dengan ibu bapa saya adalah selalu dengar cakap mereka"

"tanda saya sayang dengan ibu bapa saya ialah mencium tangan mereka sebelum ke mana-mana"

"tanda saya sayang dengan ibu bapa saya adalah dengan saya menghadiahkan sebuah rumah kepada mereka"

dan banyak lagi jawapan-jawapan yang boleh difikirkan oleh anak masa kini.

Namun,adakah benar itu tanda sayang kita kepada insan yang selama ini begitu banyak berjasa kepada kita.? Memang jawapan dengar cakap,mencium tangan,menghadiahkan rumah itu juga adalah tanda sayang,namun adakah dalam pemikiran kita hanya terhad kepada perkara-perkara seperti itu.?

Sudah cukupkah tanda sayang kita itu..? atau ada lagi yang masih lupa untuk kita lakukan..?

Soal diri kita sendiri dan jawab guna hati kita.


Tanda sayang yang sebenar

Sayang.

Satu perkataan yang menggambarkan pelbagai cerita.Satu perkataan yang tidak pernah lenggang dari 'dunia kebahagiaan',satu perkataan ringkas namun penuh makna dan mampu memberikan impak kepada sesiapa yang menyayangi dan siapa yang disayangi.

Bagaimana tanda sayang kita kepada ibu bapa..?

Seorang anak yang mengatakan mereka sayang kepada ibu bapa mereka tidak cukup hanya dengan kata-kata,tidak cukup dengan memberikan wang setiap bulan,namun,sebagai tanda sayang kita kepada mereka adalah menjadi anak yang memberikan kegembiraan serta kebahagiaan jiwa ibu bapa kita.

Anak soleh dan solehah.

Mungkin perkara ini dianggap remah,namun perlu kita ingat bahawa di akhirat kelak ibu bapa kita akan dipersoalkan oleh Allah tentang diri anak-anaknya.Jadi,sebagai tanda sayang kita kepada ibu bapa,maka alangkah baiknya andai kita menjadi anak soleh dan solehah.Ibu bapa pasti senang bersama kita di dunia ini,dan dengan izin-Nya akan senang juga di alam kubur hingga ke alam akhirat.

Persoalannya disini.sudahkah kita memperbaiki diri kita untuk menjadi anak soleh dan solehah.?

kalau belum,sama-sama kita perbaiki diri kita untuk menjadi anak soleh untuk kedua orang ibu bapa kita.

Sabda Rasulullah s.a.w.
"bila mati anak adam,maka terputuslah segala amalnya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah,ilmu yang bermanfaat dan doa dari ANAK YANG SOLEH"
Allahu Rabbi..

Beruntung sungguh ibu bapa yang mempunyai anak soleh.Tika mana diri bersendiriran di dalam kubur yang gelap,anak yang soleh berdoa untuk ibu bapa.Itulah tanda sayang sebenar seorang anak kepada ibunya.

Kita tidak mahu kata-kata sayang kita itu hanya sampai tangisan di tepi pusara ibu bapa kita,tapi biarlah tanda kasih sayang kita kepada mereka itu hingga memberikan kebahagiaan dan keselamatan bagi mereka di alam seterusnya setelah meninggalkan kehidupan dunia.


Mari.Perbetulkan tanda sayang kita

Mari...

Saya mengajak diri saya dan kita semua untuk sama-sama kembali perbetulkan tanda kasih sayang,kecintaan kita kepada ibu bapa kita.

Jangan fikir dengan memberikan wang beribu-ribu itu cukup sebagai tanda sayang kita kepada ibu bapa kita, jangan fikir dengan menghadiahkan kereta mewah untuk ibu bapa kita itu sudah cukup sebagai tanda sayang.

Mari kita perbaiki diri kita untuk menunjukkan rasa cinta dan sayang kita kepada ibu bapa kita dengan menjadi anak soleh dan solehah.Menjadi anak yang sering menghadiahkan senyuman buat ibu bapa.Menjadi anak yang membuatkan ibu bapa sentiasa gembira dan tenteram.Menjadi anak yang bakal mendoakan ibu bapa ketika mana mereka telah tiada kelak dan moga dengan izin-Nya bakal menjadi anak yang memberikan 'keselamatan' di dunia dan akhirat buat ibu bapa.

Binalah kasih sayang hingga syurga,bukan hanya berakhir dengan tangisan di tepi pusara ayah ibu...




Ahad, Julai 17, 2011

Bagaimana Solatmu..?

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Jangan diabaikan solatmu
sekalipun dalam peperangan
Alhamdulillah

Dalam kehidupan masyarakat hari ini,kita dalam lihat bagaimana orang kita hari ini begitu rajin membantu dalam program kemasyarakatan.

Sebagai contoh,gotong-royong,kita dapat lihat pelbagai lapisan masyarakat kita turun untuk menyumbangkan tenaga membantu menjayakan.Selain itu,saya juga dapat lihat kalau ada saja majlis-majlis di surau dan masjid,akan hadir para isteri dan suami serta anak-anak membantu menyediakan makanan,membersihkan kawasan surau,dan banyak lagi.

Namun,dalam keasyikan orang kita ini beramal,kadang-kala ada sesetengah yang masih mengabaikan satu hal yang paling utama iaitu solat.

Saya kadang kala melihat bagaimana masyarakat hari ini berebut-rebut melakukan amal mengumpul pahala,menderma sana,membantu sana-sini,namun dalam masa beramal tersebut,satu perkara yang masih terabai ialah solat.

Kalau kita tanya mereka yang datang membantu di surau sudah tentu jawapan yang kita terima seperti "pahala ba tolong orang","Bukannya selalu,sekali-sekala beramal,dapat juga pahala".

Ya,memang melakukan perbuatan baik itu adalah satu perbuatan yang digalakkan dalam Islam,namun janganlah sampai dalam melakukan amal itu,kita pandang remah tentang solat.

Kadang-kala ketika melihat gotong-royong di surau,azan dah berkumandang,ada yang telah bersiap-siap dengan wudhuknya,dan bersedia untuk solat berjemaahnya.Dalam masa yang sama,kadang-kala ada juga insan-insan yang berat untuk solat,kononnya masih banyak kerja yang ingin dilakukan.Tengah orang lain solat, mereka ini menyibukkan diri seperti membersih longkang,menyapu perkarangan surau dan banyak lagi sebagai satu alat untuk mengelak solat.

Kenapa ibadah solat yang mana tidak mengambil masa kurang 10 minit amat susah dilaksanakan..?

Bukankah lepas solat kita masih ada masa menyambung tugas-tugas tersebut..?

Inilah masalah dalam masyarakat hari ini.Kononnya mahu mengumpul pahala setinggi gunung,namun ibadah utama (solat) masih terabai.Amat rugilah orang-orang seperti ini,tertipu oleh syaitan laknatullah.

Kita sudah tahu bahawa di akhirat kelak,perkara pertama yang Allah hisab ialah solat.Kalau saja solat seseorang itu rosok,maka rosaklah amalnya yang lain.

Nah,rugilah nanti penah lelah yang kita lakukan atas perbuatan 'mengumpul' pahala tadi andai solat tidak terlaksana.

Islam tidak melarang umatnya untuk melakukan perbuatan yang mendatangkan pahala.Buatlah sesuatu perkara itu selagi mana mendatangkan kebaikan.Islam tidak pernah melarang,namun dalam keasyikan melakukan sesuatu perkara itu,janganlah kita lupa untuk menunaikan tanggungjawab kita kepada Allah.

Beramal beramal juga,solat jangan diabaikan.

Takut-takut sampai dihadapan Allah,segala amal kita terhapus hanya kerana solat yang diabaikan.

Selamat beramal..:)

Jumaat, Julai 15, 2011

Tiada Rehat...!

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Lapangkan masa untuk dakwah
bukan mencari masa lapang untuk dakwah
Alhamdulillah

Mungkin ada yang telah membaca entry 'Rehat' saya akan hairan dengan kemunculan semula saya mengendalikan blog ini.

Ya,memang beberapa minggu lalu saya telah membuat keputusan untuk berehat beberapa bulan dari menulis di blog ini bagi menumpukan kepada pelajaran.Namun,beberapa hari lepas saya kembali teringat dengan kata-kata yang pernah saya lontarkan dahulu kepada teman saya iaitu 'Tidak semestinya kita berdakwah kita akan gagal dalam peperiksaan'.

Ya.

Saya seperti terkena dengan kata-kata itu.Ditambah pula dari buku motivasi Batu-Bata Kehidupan yang mana salah satu tajuknya ialah "Blogger = Da'ie".Ianya memberikan kesedaran kepada saya bahawa saya tidak boleh melepaskan peluang untuk mencari keredhaan Allah dengan menyampaikan ilmu yang amat sedikit yang ada pada diri ini untuk para pembaca.

Dalam masa yang sama saya juga mendapat satu pengetahuan bahawa sebagai manusia,kita perlulah bijak mengurus kehidupan untuk Islam.Sekalipun saya berblog,pelajaran itu adalah penting.Kiranya 'Dakwah didahulukan,Pelajaran diutamakan'.

Saya juga menyoal diri saya,adakah saya akan gagal kalau saya berblog..?.Tidak.

Hakikatnya,berblog ini bukanlah satu yang boleh menjejaskan pelajaran dan memberikan kegagalan.Kejayaan dan kegagalan itu hadir dengan usaha yang kita lakukan dan doa yang kita panjatkan kepada-Nya.

Apalah sangat sejam dua dihadapan laptop untuk berblog jika dibandingkan masa lain yang lebih banyak untuk pembelajaran.Jangan pula asyik berblog,lupa akan pelajaran.

Kita sanggup bangun tengah malam untuk belajaran,tapi amat sukar untuk bangun tengah malam untuk melaksanakan qiamulalil.Kita sanggup belajar sampai 4 jam,tapi untuk menuntut ilmu Allah,sejam pun dah rasa terbakar punggung duduk.

Jadi,jangan pernah rasa bahawa meluangkan masa untuk Islam,akan menjadikan kita gagal dalam peperiksaan, tapi hakikatnya dari semua itu adalah daripada usaha kita.InsyaAllah..:)

.Sekian.

Rabu, Julai 06, 2011

'REHAT'

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Exam...Exam...Exam...

Alhamdulillah.

Syukur,masuk sudah bulan Sya'ban,dan tidak lama lagi bulan pesta ibadah akan tiba.Ramadhan.

Entry kali ini ringkas sahajaa,kita keluar dari dimensi Cahaya Agama Allah (CAA) pada hari ini.

Entry ini hanya ingin memaklumkan kepada pembaca sekalian bahawa CAA akan 'berehat' untuk beberapa bulan,kerana saya perlukan masa untuk fokus kepada pembelajaran kerana peperiksaan SPM yang akan diduduki tidak lama lagi.

Berat juga hati hendak meninggalkan CAA untuk beberapa waktu,namun ini adalah satu cara untuk saya kurangkan masa menghadap laptop untuk blogging dan online FB.

Malah,peperiksaan percubaan ke-2 yang bakal diduduki bulan hadapan(Ogos) juga memerlukan saya benar-benar fokus terhadap subjek yang masih lemah.Ditambah pula dengan 'tekanan' yang diberikan oleh PK 1 yang 'mengancam' supaya saya mendapat A untuk subjek prinsip Akuan dan peningkatan markah untuk subjek 8math..Huh..(pening dibuatnya..)

Rasanya,tiba sudah masa untuk tinggalkan sebentar masa untuk 'belayar' di alam maya ini..:)

Kini,peperiksaan percubaan ke-2 dan SPM yang tidak lama lagi memerlukan saya untuk lebih berkerja keras untuk mencapai kejayaan.

Allah tidak mungkin memberikan kejayaan dan kecermelangan kepada seseorang,tanpa usaha daripada seseorang itu sendiri.

OK.

cukup untuk entry ringkas kali ini,semoga Allah mudahkan urusan anda dan urusan saya.

Mohon doa dari kalian semua untuk kejayaan diri ini...:)
InsyaAllah,jika ada masa terluang saya akan cuba untuk mengirim sesuatu di blog ini.InsyaAllah...

Ok.

Wassalam..

-Nuruddin-
:: seorang hamba ::

Ahad, Julai 03, 2011

Sejauh mana Kepercayaanku..?

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Allah Tuhanku
Sejauh mana keyakinan yang kita ucapkan...?

"Siapa percaya kepada Allah..?"

Saat ditanya soalan seperti itu kepada orang Islam,pasti semua akan menjawab "YA"
Sekalipun kita tujukan soalan itu kepada seorang pencuri,kaki maksiat,penagih dadah dan sewaktu dengannya,mereka akan menjawab "YA".

Namun,bagaimana kepercayaan kita itu..? Sejauh mana keyakinan kepada Allah yang selama ini kita ucapkan..? Sejauh dan sedalam mana..?  Soal diri masing-masing,dan saya tidak memerlukan anda memberikan jawapan disini,biarlah hati anda yang menjawabnya..:)


Kepercayaan yang tipis


Ya.

Kepercayaan yang tipis.Itulah masalah dalam umat Islam hari ini.

Bila mana sesuatu yang kita tidak nampak,amat mudah untuk kita melupakannya.Mulalah kepercayaan itu dipinggirkan begitu sahaja.Entah,dimana sudah letaknya keimanan kepada Allah yang merupakan asas kepada kehidupan ini.

Kalau kita lihat pada rukum Iman,rukun yang pertama sekali ialah Beriman Kepada Allah dan kalau dalam rukun Islam,rukun yang pertama sekali ialah Mengucap dua kalimah syahadah.Nah,dari situ kita lihat dari keduanya,semuanya bermula dengan asas kepercayaan kepada Allah.

Dalam lafaz syahadah,kita lafazkan "Aku bersaksi bahawa Tiada Tuhan selain Allah...".Berkaitan dengan kepercayaan bukan..?

Jadi,cuba kita soal diri kita,sejauh mana keimanan dan keyakinan kita kepada Allah Rabbul Alamin..?.


Hanya Dibibir...


Ramai pasti akan mengatakan mereka percaya adanya syurga dan adanya neraka.Ramai yang tahu neraka tempat siksaan dan syurga tempat penuh kenikmatan.Ramai yang tahu maksiat itu dosa,meninggalkan solat itu dosa.Namun,apakah ianya satu yang hanya lafaz semata-mata.

Hakikatnya hari ini,ramai yang hanya mengucapakan semua itu dibibir.Begitu juga dengan kepercayaan kepada Allah.Ramai yang hanya menyakininya melalui kata-kata sahaja dan tidak masuk ke dalam hati dan sanubari.

Bukanlah saya mengutuk hamba Allah yang lain,tapi ini juga adalah untuk saya juga sebenarnya.Hakikatnya saya mudah alpa.

Kata-kata mudah untuk dilafazkan,namun 'tanda' dari lafaz itu susah untuk dilaksanakan."Aku percaya kepada Allah",mudah sekali untuk dilafaz,namun untuk melaksanakan suruhan-Nya itu berat sekali.Inilah yang dikatakan hanya dibibir.

Manusia yang benar-benar mantap keimananya kepada Allah,pasti akan merasa senang dengan suruhan Tuhannya,merasa tenang setiap waktu,merasa bahagia melaksanakan suruhan-Nya kerana dalam jiwa mereka terdapat keyakinan bahawa kehidupan dunia ini hanyalah sementara jika hendak dibandingkan dengan kehidupan akhirat sana.Biarlah susah didunia,untuk kesenangan di akhirat.


Kepercayaan yang disisihkan


Ramai hari ini yang mengaku cinta kepada Allah,mengaku percaya kepada Allah namun hidup terus bergelumungan dengan maksiat.

Inikah tanda kepercayaan mereka kepada Allah..?  Inikah tanda sayang mereka kepada Allah..?

Oh,munafik sungguh manusia seperti itu.(Ya Allah,ampuni hamba-Mu ini andai diriku termasuk dalam golongan munafik)

Kepercayaan itu telah disisihkan.Allah telah diletakkan ketepi dalam kehidupan.Dunia didahulukan,Allah entah   kemana sudah diletakkan.

Itukah tanda kepercayaa kita..? Sedang bibir bangga mengatakan 'cinta kepada Allah', kita asyik dalam kehangatan dunia.Berhibur sana sini,berpengangan tangan dengan kekasih,maksiat menjadi santapan jiwa, berpakaian ala 'bertelanjang' (sebagaimana Hadis Nabi s.a.w.),perhiasan mula dibaggakan,dunia ini ingin dimiliki,perempuan,seks,zina,harta,wang,pangkat dan darjat,semuanya dikerjar bagaikan binatang buas kelaparan.

Itukah tanda kepercayaan kita kepada Allah...?????

Bukankah Allah ada berkata dalam Kalam-Nya

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gementerlah hati mereka,dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya,bertambahlah iman mereka,dan kepada Rabblah tempat mereka bertawakal"



Penutup 


Mari,kita sama-sama ukur tahap keimanan kita kepada Allah.

Adakah keimanan dan kepercayaan kita itu hanya luahan dibibir semata-mata atau ianya dari hati yang tulus ikhlas dalam mencintai-Nya.

Mari,kita kembali kepada-Nya,kembali menyusuri susur jalan yang telah tersedia luas menuju keredhaan-Nya yang abadi.Sama-sama kita kembali mantapkan iman yang semakin tipis kepada-Nya,semoga jiwa ini menjadi jiwa yang sentiasa gementar kepada-Nya dan terpelihara diri kita dari jatuh ke lembah kebinasaan.

Keimanan itu indah,biarlah ianya bermula dihati yang bersih dan ikhlas.

Semoga kita menjadi hamba-Nya yang benar-benar percaya kepada-Nya.

Sabtu, Julai 02, 2011

Awas..! Jangan sombong di hadapan Allah..!

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Jangan menjadi hamba-Nya yang sombong
Alhamdulillah

Syukur kepada Allah kerana dengan rahmat-Nya,saya dapat update blog pada hari ini.Setelah beberapa hari ini agak sibuk menyiapkan kerja kursus dan kelas tambahan,membuatkan keterbatasan dari segi waktu untuk menulis di 'Cahaya Agama Allah' ini.

Ok,panjang pula nanti cerita saya..Hehe...

Jum kita masuk ke dunia 'Cahaya Agama Allah'.

Sombong..!

Itu adalah perkataan sesuai ditujukan kepada manusia-manusia yang selepas solatnya tidak membaca doa memohon kepada Allah.

Saya melihat setiap kali selepas solat jumaat,selesai sahaja memberi salam,hampir setengah jemaah yang solat jumaat yang terus sahaja angkat dan melangkah keluar tanpa membaca doa memohon kepada Allah.Entah kenapa mereka sanggup melakukan hal ini dihadapan Allah.

Benar bukan..?

Inilah sikap masyarakat Islam hari ini,dimana selepas sahaja memberi salam,terus angkat melangkah keluar dari Masjid seolah-olah ada urusan yang begitu besar daripada meluangkan masa beberapa minit untuk menadah tangan memohon dihadapan Allah.

Adakah solat yang kita kerjakan itu kita yakin diterima oleh Allah..? Maka berdoalah kepada-Nya "Wahai Tuhanku Ya Allah,terima solat hamba-Mu yang hina ini.Sesungguhnya inilah yang termampu hamba-Mu ini laksanakan".Berdoalah juga buat ibu bapa kita,saudara mara kita,teman,sahabat dan kaum muslimin yang lain. Tidak rugi kita duduk untuk menadah tangan dihadapan Allah selepas solat.Allah tidak meminta duit pun dari kita,jadi kenapa kita susah sekali untuk memohon kepada-Nya.Mengapa kita berani untuk berlaku sombong dihadapan Allah dengan tidak berdoa dan memohon kepada-Nya..?

Perkara ini mungkin dilihat satu perkara remah oleh sesetengah masyarakat hari ini,namun perlu kita ingat dan ketahui bahawa kita boleh menjadi seorang hamba yang sombong kepada Allah andai kita malas untuk berdoa kepada-Nya.

Cuba kita persoalkan diri kita.Siapa kita dimuka bumi ini..?

Hamba atau Pencipta..?

Sudah tentu hamba.Hamba yang hina dan serba kekurangan.Jadi,kenapa kita begitu mengambil ringat akan kepentingan doa.Kenapa agak susah untuk meluangkan masa beberapa minit untuk meminta daripada Allah.Bukankah selepas solat itu waktu yang mustajab untuk kita berdoa.

Kalau kita lihat,ada orang yang teresak-esak menangis memohon kepada Allah,kerana dia tahu statusnya sebagai hamba.Saya pernah beberapa kali menjumpai individu yang menangis begitu teresa-esak ketika berdoa selepas solat.Saat mendengar tangisan dan melihat orangnya,saya merasa terpukul dan persoalan "siapa aku dihadapan-Mu Ya Allah"

Msyarakat kita hari ini juga selalu kata "jangan sombong" ,perkata itu selalunya hanya tujukan buat sesama manusia.Supaya jangan sombong kepada orang lain.Namun jarang sekali kita mendengar kata-kata "jangan sombong" itu kita jadikan dalam urusan kita dengan Allah.Supaya jangan sombong kepada Allah Rabbul Alamin.

Jadi,marilah sama-sama kita menjadi hamba Allah yang sedar akan statusnya dimuka bumi ini.Luangkan masa hanya beberapa minit untuk menadah tangan memohon kepada Allah.Jangan disebabkan urusan dunia atau tidak mahu kesesakan jalan raya,kita menjadi hamba Allah yang sombong hanya kerana tidak berdoa kepada-Nya.

Ketahuilah,bahawa Allah sentiasa menanti doa-doa hamba-Nya.