Halaman

Ahad, Julai 17, 2011

Bagaimana Solatmu..?

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Jangan diabaikan solatmu
sekalipun dalam peperangan
Alhamdulillah

Dalam kehidupan masyarakat hari ini,kita dalam lihat bagaimana orang kita hari ini begitu rajin membantu dalam program kemasyarakatan.

Sebagai contoh,gotong-royong,kita dapat lihat pelbagai lapisan masyarakat kita turun untuk menyumbangkan tenaga membantu menjayakan.Selain itu,saya juga dapat lihat kalau ada saja majlis-majlis di surau dan masjid,akan hadir para isteri dan suami serta anak-anak membantu menyediakan makanan,membersihkan kawasan surau,dan banyak lagi.

Namun,dalam keasyikan orang kita ini beramal,kadang-kala ada sesetengah yang masih mengabaikan satu hal yang paling utama iaitu solat.

Saya kadang kala melihat bagaimana masyarakat hari ini berebut-rebut melakukan amal mengumpul pahala,menderma sana,membantu sana-sini,namun dalam masa beramal tersebut,satu perkara yang masih terabai ialah solat.

Kalau kita tanya mereka yang datang membantu di surau sudah tentu jawapan yang kita terima seperti "pahala ba tolong orang","Bukannya selalu,sekali-sekala beramal,dapat juga pahala".

Ya,memang melakukan perbuatan baik itu adalah satu perbuatan yang digalakkan dalam Islam,namun janganlah sampai dalam melakukan amal itu,kita pandang remah tentang solat.

Kadang-kala ketika melihat gotong-royong di surau,azan dah berkumandang,ada yang telah bersiap-siap dengan wudhuknya,dan bersedia untuk solat berjemaahnya.Dalam masa yang sama,kadang-kala ada juga insan-insan yang berat untuk solat,kononnya masih banyak kerja yang ingin dilakukan.Tengah orang lain solat, mereka ini menyibukkan diri seperti membersih longkang,menyapu perkarangan surau dan banyak lagi sebagai satu alat untuk mengelak solat.

Kenapa ibadah solat yang mana tidak mengambil masa kurang 10 minit amat susah dilaksanakan..?

Bukankah lepas solat kita masih ada masa menyambung tugas-tugas tersebut..?

Inilah masalah dalam masyarakat hari ini.Kononnya mahu mengumpul pahala setinggi gunung,namun ibadah utama (solat) masih terabai.Amat rugilah orang-orang seperti ini,tertipu oleh syaitan laknatullah.

Kita sudah tahu bahawa di akhirat kelak,perkara pertama yang Allah hisab ialah solat.Kalau saja solat seseorang itu rosok,maka rosaklah amalnya yang lain.

Nah,rugilah nanti penah lelah yang kita lakukan atas perbuatan 'mengumpul' pahala tadi andai solat tidak terlaksana.

Islam tidak melarang umatnya untuk melakukan perbuatan yang mendatangkan pahala.Buatlah sesuatu perkara itu selagi mana mendatangkan kebaikan.Islam tidak pernah melarang,namun dalam keasyikan melakukan sesuatu perkara itu,janganlah kita lupa untuk menunaikan tanggungjawab kita kepada Allah.

Beramal beramal juga,solat jangan diabaikan.

Takut-takut sampai dihadapan Allah,segala amal kita terhapus hanya kerana solat yang diabaikan.

Selamat beramal..:)

Tiada ulasan: