Halaman

Sabtu, Julai 30, 2011

Ramadhan Yang Dirindui

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Salam Ramadhan
Alhamdulillah.

Syukur kepada-Nya kerna dengan kekuatan dari-Nya saya dapat mengupdate blog ini.

------------------------------------------------

Ramadhan.

Alhamdulillah,hanya beberapa detik waktu saja lagi andai kita diberikan usia yang panjang,kita akan berada dalam bulan penuh keberkatan dan bulan kemuliaan yakni Ramadhan.

Ahlan Ya Ramadhan...

Pastinya jiwa kita telah merasa kerinduan kepada Ramadhan.Ramadhan lalu telah hampir setahun meninggalkan kita.Kini hadirnya kembali memberikan peluang kepada kita untuk memantapkan keimanan dan memperkasakan ketaqwaan.

Saya ada membaca satu petikan hadis yang cukup panjang.Hadis yang mana saya rasakan ianya mengingatkan kepada kita tentang ramadhan yang hadir supaya tidak disia-siakan begitu sahaja.



Peringatan Buat Ummatnya


Hadis Rasulullah s.a.w. tersebut sebenarnya mengingatkan kepada kita supaya setiap saat di bulan Ramadhan yang mulia tidak kita sia-siakan dengan perkara yang melalaikan.

Adalah disuruh untuk kita mengerjakan amal kebaikan dan amal ibadah dengan baik dan sebanyakknya kerna bulan Ramadhan menjanjikan ganjaran pahala yang berlipat ganda.Maka,rugilah bagi sesiapa yang mensia-siakan Ramadhan berlalu begitu sahaja.

Amal ibadah yang dilakukan pada bulan ini akan dilipat gandakan ganjaran pahalanya.Solat sunat yang dikerjakan dalam bulan ini adalah sama ganjarannya seperti kita melakukan solat wajib.Manakala mengerjakan solat wajib pada bulan ini adalah sama seperti kita mengerjakan 70 kali solat wajib.

Maha Suci Allah.Luas sungguh rahmat-Nya pada hari-hari dalam bulan ramadhan.

Jadi,kita perlulah merenung kembali ibadah-ibadah kita pada bulan ramadhan yang mulia ini.Kelalaian dan kecuaian kita terhadap amalan fardhu ketara apabila ada yang tidur kembali setelah bersahur sehingga terlepas menunaikan solat subuh.Ada juga yang sibuk berbuka puasa sehingga lupa untuk menunaikan solat maghrib berjemaah.Solat zohor pula terlepas kerana kita tidur di siang hari.Asarnya pula terlepas kerana sibuk membeli belah di bazaar ramadhan.

Andai saja amalan fardhu kita sudah tunggang langgang seperti itu maka jangan ditanya tentang amalan sunat.

Jadi,disini Rasulullah telah mengingatkan kepada kita agar merebut peluang untuk menambah ibadah-ibadah kita pada bulan Ramadhan kerna ganjarannya tidak sama seperti ganjaran ibadah pada bulan-bulan lainnya.


Tingkatan KetaQwaan


Ramadhan adalah satu bulan yang mana pada bulan ini syaitan-syaitan akan terikat.Pintu-pintu syurga aka terbuka seluas-luasnnya dan pintu neraka akan ditutup rapat.

Jadi,alangkah beruntungnnya dan bertuah bagi sesiapa yang dapat menghasilkan dan meningkatkan ketaqwaan pada bulan Ramadhan yang mulia selain setiap ibadah dan amalan kita juga adalah tanda penghargaan kita kepada suruhan Rasulullah s.a.w..

Hakikatnya ianya tidak susah.Hanya perlukan keinginan dan azam.Disamping segala urusan duniawi,biarlah lidah kita mewiridkan selawat dan pujian kepada Allah.

Mari,kita jadikan ramadhan kali ini adalah ramadhan yang terbaik dari ramadhan yang lepas dan jadikan ramadhan kali ini adalah ramadhan yang terbaik kerana kita tidak dapat pastikan adakah kita akan bersua dengan ramadhan tahun seterusnya.

Mari,kita mantapkan keimanan dan kuasakan ketaqwaan kepada Allah.


Salam Ramadhan Al-Mubarak

:: Nuruddin ::

Tiada ulasan: