Halaman

Sabtu, Julai 23, 2011

Wajib vs Sunat

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~




"kita sibuk kejar yang sunat,yang wajib kita abaikan"

Kata-kata ustaz saya,ustaz Ahmad Faisal ketika sedang mengajar pendidikan Islam itu membuatkan saya berfikir dan tertarik untuk berkongsi di blog ini.

Ketika kata-kata itu selesai diucapkan oleh ustaz saya,saya menganguk-angguk sendiri membenarkan kata-kata ustaz saya itu.

Sibuk mengejar perkara sunat dari yang wajib.

Perkara ini memang sudah terbiasa dalam masyarakat umat Islam hari ini,dimana kita hari ini lebih sibuk melakukan perkara-perkara sunat daripada perkara yang wajib kita laksanakan.Saya rasa kita semua telah tahu maksud sunat dan wajib.

Saya terfikir dan bertanya pada diri,kenapa dan kenapa..???

Persoalan timbul dalam jiwa.Menanti jawapan....................



Tanpa Ilmu


Ayat 'Tanpa Ilmu' saya rasa sesuai untuk digunakan bagi golongan yang sibuk mengejar perkara sunat daripada wajib.

Ini kerana,ilmu merupakan satu perkara penting dalam kehidupan.Tanpa ilmu,seseorang itu pasti tidak mampu dan tidak dapat melakukan sesuatu perkara dengan baik.Maka,disini pentingnya ilmu agama dalam melakukan ketaatan kepada Allah.

Ilmu itu perlu bersama dengan ibadah.Tanpa ilmu,ibadah seperti tin kosong.Bila mana seseorang itu mempunyai ilmu pengetahuan tentang amalan wajib dan sunat,maka sudah tentu mereka ini akan mendahulukan perkara wajib daripada perkara sunat.

Golongan yang berilmu itu pasti mengetahui bahawa andai saja perkara wajib itu ditinggalkan,maka sia-sialah amalan sunat yang diusahakannya.

Sebagai contoh,bersedekah.Kita sibuk bersedekah sana-sini.Bersedekah itu ini,namun dalam masa yang sama kita abaikan ibadah solat kita.Maka,disini sia-sialah pahala sedekah kita itu andai perkara wajib yakni solat itu masih terabai.

Oleh itu,ilmu itu sangat penting dalam kehidupan.Tanpa ilmu,kita sesat.Tanpa ilmu kita binasa.



Hari ini


Amalan sunat itu tidak salah kalau ingin dilakukan,malah amalan sunat itu adalah digalakkan dalam Islam.

Saya masih ingat akan kata-kata seorang ustaz dari Kuala Lumpur yang hadir ke sini menyampaikan ceramah,dia ada berkata "orang kita selalu kata perkara sunat itu kalau buat dapat pahala,kalau tak buat tak da apa-apa.Sebenarnya itu salah,sepatutnya perkata sunat kalau buat dapat pahala,kalau tak buat rugi"

"Kalau tak buat rugi"...Itu antara ayat yang menarik.

Ya.Saya setuju dengan kata-kata ustaz itu.

Namun,dalam kita mengejar perkara sunat itu,biarlah perkara wajib yang mana jika tidak dilakukan berdosa,kita laksanakan dahulu dengan sehabis baik.

Kalau kita lihat pada bulan Ramadhan,masjid dan surau akan penuh dengan jemaah yang menunaikan solat.Ketika solat tarawih sampai penuh saf,tapi solat subuh tidak pulak terlaksana.

Benar bukan..? Saya bukan mereka cerita sebarangan,tapi ini adalah rialiti bukan lagi fantasi....

Alangkah baiknya kalau ibadah wajib seperti solat itu 'selesai' dahulu,barulah ditambah kenikmatannya dengan amalan sunat.Tak salah untuk tunaikan solat sunat,tapi lebih indah andai wajib terlaksana terlebih dahulu.


Jum!Ibadah Wajib didahulukan,Ibadah Sunat diutamakan


Jum..

Saya mengajak diri saya,keluarga saya,dan pembaca yang dihormati semoga sama-sama kita laksanakan dulu perkara yang utama yakni perkara wajib dan barulah ditambah dengan amalan sunat yang digalakkan.

Kita sebarkan slogan "Ibadah Wajib didahulukan,Ibadah Sunat diutamakan" dalam keluarga dan masyarakat kita.Semoga kita menjadi hamba-Nya yang beruntung.

Amalan wajib terlaksana,ibadah sunat penambah nikmat...

Semoga menjadi penguat untuk kita terus beramal di jalan Allah...

Tiada ulasan: