Halaman

Isnin, Ogos 29, 2011

Ramadhan Yang Pergi

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~


Alhamdulillah.

Syukur kepadaNya kerna sudah lama saya tidak hadir untuk update blog ini.Syukur peperiksaan sudah tamat,dan kini cuti hari raya sudah tiba..:)

Ok.

Sudah hampir sebulan kita berpuasa.Menahan lapar dan dahaga disiang hari,serta menahan diri daripada melakukan perkara-perkara yang memebatalkan puasa.Semoga Ramadhan kita tahun ini adalah yang terbaik dari sebelum ini dan satu perkara penting ialah adakah kita sudah merasa dalam jiwa akan hadiah ramadhan yang Allah sediakan..?(bagi yang belum baca "Hadiah Ramadhan" bolehlah baca ---> Hadiah Ramadhan

Hanya beberapa jam sahaja lagi,akan terbenamlah mentari Ramadhan dan akan terbit mentari syawal.Menandakan kemenangan buat umat Islam setiap pelosok dunia setelah sebulan berpuasa serta menggumpulkan bekalan.


Perjalanan Kembali Bermula


Ya.

Sudah cukupkah bekalan kita untuk menempuh perjalanan seterusnya..?

Sudah sebulan kita 'berhenti' rehat untuk menggumpulkan bekalan rohani sebelum kita menempuh perjalanan kehidupan seterusnya.

Perjalanan di atas litar kehidupan kita kembali berputar dan tersedia di dalamnya setiap perkara yang menguji keimanan dan menguji setinggi mana kualiti ramadhan kita.

Adakah ijazah taqwa yang kita peroleh di bulan Ramadhan ini bakal memudahkan untuk kita melepasi setiap hari dan bulan untuk sampai pada ramadhan seterusnya atau ijazah taqwa yang kita perolehi itu hanyalah satu ijazah taqwa yang mudah sekali rosak.?

Semoga setelah beristirehat selama sebulan ini membuatkan kita telah mempunyai bekalan yang mencukupi bagi mengharungi mehnah dan tribulasi kehidupan yang menanti.Syaitan telah dibebaskan,nafsu semakin bermaharajalela,sudah cukupkah intipati bekalan kita.?


Litar Kehidupan Baru.


Setelah sebulan berada dalam bulan Tarbiyyah,bulan ibadah maka sudah tentu kita mendapat satu litar kehidupan baru yang kita ingin gunakan bagi mencapai matlamat kita iaitu redha Allah.

Ramadhan sepatutnya menjadi satu check point untuk kita memilih litar kehidupan yang baru berlandaskan Quran dan Sunnah Rasulullah serta meninggalkan litar kehidupan sebelum ini.

Andai litar kehidupan kita sebelum ini sudah baik,maka Ramadhan kali ini pasti akan menjadikan litar kehidupan itu bertambah baik menjadi satu yang sungguh berkualiti dan utuh untuk diharungi selama 11 bulan seterusnya.

Lantas,bagaimanakah litar kehidupan kita setelah Ramadhan ini..?

Adakah bertambah baik atau sebaliknya..?

Semoga Allah telah menunjukkan kepada kita litar kehidupan yang terbaik untuk hidup bagi mencapai redha Allah serta memasuki syurgaNya.


Penutup : Ramadhan Berlalu,Syawal Bertandang


Setiap jiwa orang Islam pasti akan merasa gembira bila saat syawal menjelang.

Ya,Syawal yang dinanti-nanti akan tiba.Tanda kemenangan umat Islam setelah berpuasa sebulan.Perjalanan baru kini bermula.Semoga bekalan yang diraih di bulan Ramadhan mencukupi.

Semoga Allah menerima segala amal kita.

Semoga Ramadhan kita diterima oleh Allah s.w.t.

Ameen Ya Rabb..:)



Isnin, Ogos 08, 2011

Aidilfitri Bukan Matlamat

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

"Tak sabar nak habis puasa,aku nak raya..."

"ee,tak sabarnya aku nak raya...!"

Itu antara ayat-ayat yang saya dengar dan mungkin juga anda atau mungking juga kita yang melafazkannya.

Saya tertarik dengan kata-kata dalam Novel Sinergi karangan Hilal Asyraf yang ingin saya kongsikan iaitu :

"Hari Raya adalah hadiah,bukan matlamat kita.Kita belum sampai pada matlamat kita.Ramadhan hanyalah pembantu untuk kita mencapai matlamat kita .Redha Allah,itulah matlamat kita"

Penemuan ayat ini membuatkan saya ingin berkongsi tentangnya.Ya,kerana pasti begitu ramai yang menjadikan aidilfitri adalah matlamat mereka terutama dalam bulan Ramadhan ini.Pastinya semua menanti ketibaan hari raya sehingga beria-ria menanti perginya ramadhan.

Kalau kita lihat di pusat beli-belah,pasti sudah kedengaran lagu-lagu raya padahal baru saja mula berpuasa. Disekolah saya saja,baru hari ke-3 puasa,sudah dipasang lagu raya sewaktu roll-call.Kita telah terdidik atau dididik bahawa aidilfitri adalah matlamat kita semasa berpuasa.


Matlamat Sebenar..


Redha Allah.

Itulah matlamat kita yang sebenarnya.

Kerana apa redha Allah matlamat kita..?.Pasti ada antara pembaca yang bertanya sendiri.Ya,redha Allah adalah matlamat kita.!

Kita mahu masuk syurga bukan..?.Maka redha Allah itu perlu untuk memasuki syurgaNya.
Kita tidak mahu ke neraka bukan..? Maka,redha Allah itu perlu.
Kita mahu selamat dunia akhirat bukan..?.Maka,pastinya redha Allah itu adalah keperluan utama.

Jadi,apabila kita mampu jadikan redha Allah itu sebagai matlamat kita,pasti kita akan jadikan perjalanan seorang hamba kita berlandaskan Al-Quran dan Sunnah dan bukannya berlandaskan nafsu dan akal yang cetek.!

Maka,perlulah untuk kita perbaiki diri kita dan luruskan kembali matlamat kita.Mengapai redha Ilahi itulah matlamat kita sepatutnya.Ditambah pada bulan Ramadhan ini,alangkah baiknya andai matlamat kita itu untuk mengapai redha Ilahi,maka sudah pastinya kita dapat manfaatkan hari-hari dalam bulan ini untuk kita melakukan ketaatan dan ibadah kepadaNya.

Kejayaan seseorang itu hanyalah kerana terdapat redhaNya dalam kehidupan kita.Tanpa redha Allah dalam kehidupan ini,pasti kehidupan kita ini porak peranda,tiada ketenangan jiwa,dan macam-macam yang berlaku.

Oleh itu,mari perbetulkan kembali matlamat kita.Redha Allah matlamat,bukan aidilfitri.


Ramadhan.Pembantu Mencapai Matlamat.




Dalam ramadhan ini,kalau seseorang itu menjadikan aidilfitri itu adalah matlamatnya,pasti kita akan melihat masjid dan suaru-surau sudah mula kekurangan jemaah dan saf semakin berkurang.

Semua orang sudah menyibukkan diri menyiapkan persiapan peryaan.Membeli baju baru,buat kek,biskut dan bermacam-macam lagi.Tambah lagi saat 10 hari terakhir ramadhan,pasti hanya sedikit sahaja jemaah yang tinggal,padahal waktu-waktu itulah kita disuruh untuk mengandakan lagi amalan kita.

Ramadhan bulan yang penuh keberkatan yang mana di dalamnya penuh dengan kelebihan serta setiap amal perbuatan kita dilipatgandakan ganjarannya.

Maka,hadirnya ramadhan ini adalah sangat sesuai untuk kita meraih dan mencapai matlamat kita itu.

Pertingkatkan amalan kita.Jadikan malam-malam kita di bulan ini sebagai medan kita meraih ganjaran yang telah disediakan olehNya.






Sabtu, Ogos 06, 2011

Hadiah Ramadhan

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Memantapkan Keimanan
Memperkasakan keTaqwaan
Alhamdulillah

Kini,kita telah memasuki hari ke-6 dalam bulan Ramadhan.Bulan yang penuh keberkatan dan menjanjikan pelbagai bentuk ganjaran yang berlipat ganda serta tidak lupa juga 'hadiah utama' yang tersedia iaitu TAQWA.

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

"Wahai orang-orang yang beriman.Diwajibkan keatas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa"
 Surah Al-Baqarah : 183

Nah.Jelas kenapa Allah mewajibkan kepada kita untuk berpuasa adalah kerana supaya kita menjadi hamba-Nya yang bertaqwa.

Baiknya Allah,Dia telah menyediakan kepada kita satu bulan sebagai perhentian untuk kita mengumpul bekal bagi meneruskan perjalanan kita yang masih jauh dan entah akan tamatnya.

Bulan Ramadhan ini bukanlah satu bulan untuk kita bersuka ria,namun hadirnya Ramadhan ini haruslah kita hargai dengan sebaik-baiknya bagi mengumpul sebanyaknya amalan yang termampu untuk meraih hadiah terbesar iaitu Taqwa.


Kenapa Taqwa..?

Ya.Kenapa agaknya Taqwa..?

Jawapannya senang saja.

Firman Allah s.w.t.

"Hai orang-orang yang beriman,bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan muslim"

Surah Ali-Imran :102


"tetapi orang-orang yang bertaqwa kepada Tuham mereka,mereka beroleh syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai,mereka kekal di dalamnya..."

Surah Ali-Imran : 198


"Itulah syurga yang akan Kami wariskan kepada hamba-hamba Kami yang selalu bertaqwa"

Surah Maryam : 63

"....dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya)  nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkan)"

Surah Al-Talaq : 3


Sebenarnya banyak lagi ayat-ayat Allah yang menceritakan tentang taqwa.

Jadi,kenapa Allah menyediakan taqwa adalah kerana kewujudan taqwalah yang dapat membantu kelansungan ketaatan hamba kepada Allah s.w.t..Dengan terwujudnya taqwa,barulah manusia boleh menjunjung perintahNya dan meninggalkan laranganNya.


Sudahkah Kita Bertaqwa..?

Orang yang bertaqwa akan sentiasa menjaga dirinya dari segala batas dan hukum-hukum agama.Segala perkara yang wajib dan sunat dilaksanakan.

Mereka ini juga akan menjauhkan perkara syubhanh apatah lagi perkara yang jelas haram.Orang yang bertaqwa juga akan mengawasi diri terhadap dunia ini.Menjaga setiap apa yang diambil kerna takut azab Allah diakhirat kelak.

Orang-orang yang bertaqwa adalah orang-orang yang memelihara hukum-hukum Allah.Mengawasi dirinya daripada kenikmatan dunia yang dengan melakukan kebaikan serta meninggalkan keburukan.

Jadi,bertaqwakah kita..?

Jawapannya bergantung kepada sejauh mana kita telah menjaga hukumNya dalam kehidupan seharian kita.

Andai dilihat kita belum mencapai tahap taqwa,mari dalam bulan Ramadhan yang mulia ini kita kejar apa yang disebut sebagai taqwa agar kita mendapat ganjaran-ganjaran yang tersedia hanya bagi yang bertaqwa.Biarlah Ramadhan kita kali ini berakhir dengan mendapat hadiah taqwa.Biarlah ramadhan ini tamat dengan mendapat ijazah taqwa dari Madrasah Ramadhan.


Mantapkan Iman,Perkasakan Ketaqwaan

Mari.

Dalam bulan ramadhan yang mulia ini,satu bulan yang tersedia bagi kita untuk istirehat setelah penat mengembara 9 bulan sebelum ini,untuk kita mengumpul kembali bekalan rohani.

Mari kita isi hari-hari dalam bulan ini dengan amal ibadah yang terbaik dan banyak agar kita mampu mencapai apa yang disebutkan Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 183 itu.

Janganlah kita sia-siakan setiap detik waktu yang kita lalui dalam bulan ini dengan perkara yang melalaikan. Bulan ini tersedia bagi hamba-hambaNya yang merinduiNya dan mengharapkan redhaNya serta berkeinginan untuk meraih hadiah taqwa.

Mari.Mantapkan Iman,Perkasakan Taqwa..!