Halaman

Isnin, Ogos 08, 2011

Aidilfitri Bukan Matlamat

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

"Tak sabar nak habis puasa,aku nak raya..."

"ee,tak sabarnya aku nak raya...!"

Itu antara ayat-ayat yang saya dengar dan mungkin juga anda atau mungking juga kita yang melafazkannya.

Saya tertarik dengan kata-kata dalam Novel Sinergi karangan Hilal Asyraf yang ingin saya kongsikan iaitu :

"Hari Raya adalah hadiah,bukan matlamat kita.Kita belum sampai pada matlamat kita.Ramadhan hanyalah pembantu untuk kita mencapai matlamat kita .Redha Allah,itulah matlamat kita"

Penemuan ayat ini membuatkan saya ingin berkongsi tentangnya.Ya,kerana pasti begitu ramai yang menjadikan aidilfitri adalah matlamat mereka terutama dalam bulan Ramadhan ini.Pastinya semua menanti ketibaan hari raya sehingga beria-ria menanti perginya ramadhan.

Kalau kita lihat di pusat beli-belah,pasti sudah kedengaran lagu-lagu raya padahal baru saja mula berpuasa. Disekolah saya saja,baru hari ke-3 puasa,sudah dipasang lagu raya sewaktu roll-call.Kita telah terdidik atau dididik bahawa aidilfitri adalah matlamat kita semasa berpuasa.


Matlamat Sebenar..


Redha Allah.

Itulah matlamat kita yang sebenarnya.

Kerana apa redha Allah matlamat kita..?.Pasti ada antara pembaca yang bertanya sendiri.Ya,redha Allah adalah matlamat kita.!

Kita mahu masuk syurga bukan..?.Maka redha Allah itu perlu untuk memasuki syurgaNya.
Kita tidak mahu ke neraka bukan..? Maka,redha Allah itu perlu.
Kita mahu selamat dunia akhirat bukan..?.Maka,pastinya redha Allah itu adalah keperluan utama.

Jadi,apabila kita mampu jadikan redha Allah itu sebagai matlamat kita,pasti kita akan jadikan perjalanan seorang hamba kita berlandaskan Al-Quran dan Sunnah dan bukannya berlandaskan nafsu dan akal yang cetek.!

Maka,perlulah untuk kita perbaiki diri kita dan luruskan kembali matlamat kita.Mengapai redha Ilahi itulah matlamat kita sepatutnya.Ditambah pada bulan Ramadhan ini,alangkah baiknya andai matlamat kita itu untuk mengapai redha Ilahi,maka sudah pastinya kita dapat manfaatkan hari-hari dalam bulan ini untuk kita melakukan ketaatan dan ibadah kepadaNya.

Kejayaan seseorang itu hanyalah kerana terdapat redhaNya dalam kehidupan kita.Tanpa redha Allah dalam kehidupan ini,pasti kehidupan kita ini porak peranda,tiada ketenangan jiwa,dan macam-macam yang berlaku.

Oleh itu,mari perbetulkan kembali matlamat kita.Redha Allah matlamat,bukan aidilfitri.


Ramadhan.Pembantu Mencapai Matlamat.




Dalam ramadhan ini,kalau seseorang itu menjadikan aidilfitri itu adalah matlamatnya,pasti kita akan melihat masjid dan suaru-surau sudah mula kekurangan jemaah dan saf semakin berkurang.

Semua orang sudah menyibukkan diri menyiapkan persiapan peryaan.Membeli baju baru,buat kek,biskut dan bermacam-macam lagi.Tambah lagi saat 10 hari terakhir ramadhan,pasti hanya sedikit sahaja jemaah yang tinggal,padahal waktu-waktu itulah kita disuruh untuk mengandakan lagi amalan kita.

Ramadhan bulan yang penuh keberkatan yang mana di dalamnya penuh dengan kelebihan serta setiap amal perbuatan kita dilipatgandakan ganjarannya.

Maka,hadirnya ramadhan ini adalah sangat sesuai untuk kita meraih dan mencapai matlamat kita itu.

Pertingkatkan amalan kita.Jadikan malam-malam kita di bulan ini sebagai medan kita meraih ganjaran yang telah disediakan olehNya.






Tiada ulasan: