Halaman

Selasa, September 27, 2011

Saya Bangga Sebagai Islam..!

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

- Ana Muslim -
I'm Proud to be a Muslim

ISLAM...?

"Apa seronoknya dengan Islam..?"

"Apa hebatnya Islam..?"

"What is Islam..?"

Mungkin persoalan-persoalan seperti itu pernah terdetik dalam jiwa kita,kalau tidakpun mungkin kita pernah mendengar orang sekeliling kita melafazkan persoalan seperti ini.

Persoalan demi persoalan mungkin disoal oleh orang bukan Islam kepada orang Islam,yang mana mungkin ingin melihat dan mengenali Islam melalui kita atau mungkin ada juga yang cuba mengejak terhadap kepercayaan kita kepada Allah s.w.t..

"Saya bangga sebagai Islam..!"

"I'm Proud to be a Muslim..!"

Sebagai seorang yang telah beriman kepada ajaran yang benar dan beriman kepada Tuhan yang benar,maka sepatutnya kita berbangga sebagai penganut ajaran Islam.Ini kerana hanya agama Islamlah agama yang diterima disisiNya.

Firman Allah s.w.t.

"Sesungguhnya agama yang diredhai Allah hanyalah Islam"

Surah Ali-Imran : 19


Jadi,atas alasan apa kita tidak bangga terhadap agama Islam yang haq..!


Banggalah Sebagai Islam

Seperti mana Firman Allah di atas,sudah jelas dan nyata bahawa Allah telah mengiktiraf agama Islam sebagai agama yang diterima disisi-Nya.

Jadi,sebagai seorang Islam kita sepatutnya merasa bangga kerana Islam itu telah diiktiraf oleh Allah dan telah termaktub dalam Al-Quran.Tidak seperti kepercayaan atau agama lain,yang mana tidak terdapat kenyataan bahawa agama itu adalah benar dan diterima disisi-Nya.Malah,di dalam kitab yang dianggap suci oleh merekapun tidak menyatakan bahawa agama mereka adalah agama yang benar.

Jadi,atas alasan apa kita malu menjadi seorang Islam..?

Kalau kita lihat dalam ajaran Islam,kita dapat melihat kesempurnaan dalam ajaran yang diturunkan oleh Allah s.w.t. ini.Kesempurnaan yang tidak terdapat di dalam agama lain seperti Kristian,Yahudi,Buddha,Hindu dan bermacam-macam lagi kepercayaan.

Ajaran Islam tidak terhad hanya menyentuh tentang aspek kerohaniaan sahaja.Tidak cuma menyentuh tentang aspek solat,puasa,zakat sahaja,malah Islam itu bersifat menyeluruh.Islam itu satu ajaran yang sama sekali mengagumkan kerana di dalamnya terdapat segala apa yang diinginkan.Kesempurnaan Islam menyentuh tentang adab sehari-hari bermula bangun tidur hingga tidur kembali,Islam mempunyai kesempurnaan bagi permasalahan pembahagian harta warisan,perkahwinan,halal haram,berpakaian,akhlak,politik,sosial,ekonomi, sains dan bermacam-macam lagi.Inilah antara tanda kesempurnaan agama dari Allah s.w.t. yang mana mengikuti kehendak dan fitrah seseorang manusia itu.

Hal ini sama sekali berbeza dengan kepercayaan lain yang mana ianya dilihat lebih menumpukan hanya terhadap aktiviti keagamaan sahaja.Aspek kehidupan dan rohani itu terpisah jauh kerana tiada ajaran yang mencukupi dalam aspek kehidupan untuk menghubung kaitkan setiap perbuatan dengan tuhan.

Selain itu,Islam yang patut dibanggakan ini juga antara agama yang mendidik penganutnya dengan sebegitu lengkap.Aspek akhlak dan peribadi hingga hubungan sesama manusia lain turut disediakan dalam Islam.Ini bukanlah menunjukkan bahawa Islam itu susah,namun ini menunjukkan kebenaran ajaran Islam itu dan kesempurnaan agama yang diturunkan oleh Allah s.w.t..

"Kita sama..Sebab Semua agama ajar kebaikan..."

Antara kata-kata yang sering saya dengar.

Ya.Saya mengakui bahawa agama mengajar kebaikan.Namun,satu perkara ialah saya tidak berapa mensetujui kenyataan seperti itu.

Mana mungkin ajaran murni Islam sama dengan ajaran lain.Bagi saya,ajaran kebaikan Islam itu lebih tinggi kedudukannya melebihi kebaikan yang diajarkan oleh agama lain.Ketinggian kedudukan kebaikan ajaran Islam itu tidak boleh disamakan dengan kebaikan ajaran lain.

Oleh itu,atas alasan apa kita masih mempunyai rasa malu sebagai Islam,atas alasan apa lagi kita ini masih mahu merasa 'kerdil' dihadapan orang-orang kafir,atas alasan apa lagi kita masih mahu mengikut telunjuk mereka,atas alasan apa lagi kita masih merasa rendah diri dihadap mereka..!


Bangga.Jangan Sekadar Ucapan..!

Aku Bangga sebagai Islam..!

Namun.jangan sekadar ucapan dibibir sahaja..!

Lidah mengatakan 'Aku Bangga sebagai Islam',namun jiwa dan peribadi masih lagi menunjukkan peribadi dan akhlak yang sama seperti orang-orang bukan beragama Islam.

Apa tanda kita bangga sebagai Islam...?

Apabila kita berbangga sebagai Islam,maka sudah pastinya kita akan menjalankan segala suruhan Allah s.w.t. dan mengamalkan sunnah baginda s.a.w. dalam kehidupan.Kita berbangga mengenakan pakaian menutup aurat di khalayak ramai kerana mengikuti suruhan Allah dan bukannya bertujuan menunjuk-nunjuk.

Apabila perasaan bangga terhadap Islam itu sudah tumbuh dalam jiwa kita,maka pastinya kita akan begitu rajin dan tekun dalam menuntut ilmu pengetahuan dengan lebih mendalam agar Islam yang kita banggakan ini terus maju dan dihormati seperti zaman para sahabat.

Kita akan berusaha untuk menegakkan kembali syariat Allah di muka bumi ini yang mana sudah mula terkubur dek kejahilan manusia hari ini yang mengaku Islam.Kita akan berusaha untuk mengerakkan kembali jiwa anak muda dan masyarakat untuk kembali bersatu menentang kemungkaran dan menyeru kebaikan.

Andai kita bangga kepada Islam,kita pastinya mempunyai jiwa yang berkobar-kobar untuk membantu umat Islam lainnya,jiwa yang tidak gentar dengan ancaman-ancaman kafir,jiwa yang sentiasa bersedia bertempur di dalam medan jihad dan jiwa yang sedia bertemu dengan Tuhannya.

Mari.

Kita hidupkan kembali rasa bangga kita terhadap Islam dengan mendalami ajaran Islam dan sunnah baginda s.a.w..

Jangan pernah tunduk terhadap kemahuan orang kafir dan jangan pernah gentar terhadap musuh Allah...!
...........








Ahad, September 25, 2011

"Duta Islam"

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Sejauh mana masyarakat mengenali Islam melalui kita...??
Alhamdulillah.

Syukur kerana sekali lagi dapat hadir ke blog Cahaya Agama Allah ini untuk menulis dan berkongsi sedikit pandangan cetek daripada saya.Kalau dilihat,agak jarang juga sudah saya menulis disini,ini kerana sejak akhir-akhir ini sudah mula sibuk dengan pembelajaran dan kelas tambahan di mana saya akan menduduki peperiksaan Percubaan SPM III tak lama lagi dan peperiksaan SPM bulan November ini.Mohon doa dari semua untuk kejayaan saya...:)

Ok.

Hari ini,dikesempatan waktu ini saya ingin membawa diri saya dan pembaca yang dirahmati Allah untuk sama-sama kita muhasabah dan kita perhatikan diri kita ini tentang sejauh mana masyarakat mengenali Islam melalui kita.?

"Sejauh mana masyarakat mengenali Islam melalui kita..?" Satu persoalan yang dirasakan penting buat diri kita.Lantas,apa jawapan kita untuk soalan diatas..?

Adakah selama ini kita telah tunjukkan ajaran Islam yang sebenarnya kepada masyarakat sekitar kita..? atau kitalah yang telah membawa mesej salah tentang Islam kepada masyarakat diluar sana..?

Dimanakah kita berada..? dan apakah yang telah kita lakukan bila berhadapan dengan masyarakat terutamanya masyarakat bukan Islam..?


Kita adalah Duta Islam


Duta Islam.

Satu perkara yang mungkin tidak pernah kita sedari sebelum ini dan mungkin tidak kita ambil perhatian sebelum ini.

Sebagai umat Islam akhir zaman ini,dimana Islam itu terus menerus mendapat fitnah dari orang-orang kafir, dimana Islam itu terus mendapat kejian dan penginaan,dimana Islam itu terus saja mendapat gelaran-gelaran yang hina,"Islam is terrorist".. "Islam is evil religion"..."Muslim is terrorist" dan bermacam-macam lagi.

Oleh itu,kita yang bergelar Islam pada waktu kini perlu menjadi duta kepada masyarakat hari ini untuk menunjukkan dan menyampaikan kebenaran dan ajaran Islam yang sebenarnya.Pentingnya peranan kita hari ini dalam membawa imej Islam yang sebenarnya ke tengah-tengah masyarakat majmuk hari ini yang terdiri daripada pelbagai bangsa dan agama.

Lantas,sejauh mana kita telah laksanakan tanggungjawab kita sebagai duta Islam kepada masyarakat hari ini..?

Hari ini,orang bukan Islam itu memerlukan penjelasan sebenar tentang Islam.Mungkin hanya sedikit sahaja orang bukan Islam yang mendalami dan mengenali Islam melalui Al-Quran,namun hari ini ramai orang bukan Islam menilai Islam itu melalui apa yang mereka dapat daripada umat Islam.

Ini bolehlah kita takrifkan sebagai bahawa setiap gerak geri dan perbuatan yang kita lakukan itu berada dalam  'pengawasan' orang bukan Islam.Setiap gerak geri dan perbuatan kita itu sebenarnya membawa sekali perkataan "ISLAM" kepada masyarakat.Oleh itu,petingnya untuk kita sentiasa menunjukkan ajaran Islam yang sebenarnya.Kita adalah duta untuk Islam kepada masyarakat.


Sudahkah kita menjadi duta Islam..?


Ya.

Sudah ka..?

Sudahkah kita menjadi duta Islam buat masyarakat hari ini.Ingatlah bahawa kita sentiasa membawa mesej Islam itu bersama kita.

Bagi yang belum menjadi duta,anda tidak perlu mendaftar dimana-mana pejabat kerajaan atau swasta kerana anda sudah tercalon sebagai duta.Anda menjadi duta Islam kerana keimanan anda kepada Allah.

Mungkin kebenyakkan masyarakat kita hari ini sukar untuk mengenali Islam melalui Al-Quran dan mengetahui akan sejarah hidup duta agung Islam iaitu Nabi Muhammad s.a.w.,maka disini kita perlulah menjadi 'penerus' untuk menyampaikan mesej dan ajaran Islam yang sebenarnya kepada masyarakat.

Mari,kita bina diri kita dengan mempelajari Ilmu agamaNya dan mendalama ajaran Islam agar kita mempu menjadi duta Islam kepada masyarakat dengan baik dan berkesan.

Malangnya pada hari ini,ada juga 'duta-duta' yang mengaku membawa mesej Islam,namun kalau diperhatikan kadang-kadang cara berpakaian mereka yang selekeh,bau badan,cara dakwah.Ini sebenarnya salah kerana Rasulullah seorang yang mementingkan kebersihan dan kekemasan.Mana mungkin Rasulullah selekeh dalam berpakaian.

Oleh itu,mari sama-sama kita pelajari lebih mendalam akan akhlak-akhlak baginda s.a.w. untuk kita jadikan sebagai pengangan untuk sama-sama kita seberkan ditengah-tengah masyarakat hari ini.

Khamis, September 08, 2011

Hadirkah Dia..?

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Hadirkah Dia dalam diri kita..?
atau kita tidak 'hadirkan' Dia dalam diri kita..?

Alhamdulillah.

Rasanya lama juga meninggalkan blog ini terus kesunyian.Waktu balik dari sekolah tengah hari tadi,terfikir akan blog yang sudah lama tidak diupdate.Jadi,malam ini saya mahu kongsikan sedikit satu persoalan kehidupan kita sebagai hamba Allah.


"Ramai tahu ada Tuhan,tapi tak ramai dapat merasa kehadiran Tuhan"


Kata-kata itu dilontarkan oleh Ustaz Arisan sewaktu saya menghadiri Usrah Ramadhan (USRAM) bersama Kelab Remaja Amal Miri sewaktu Ramadhan lepas.

Banyak kata-kata yang berhikmah,kata-kata yang mengetuk jiwa dan fikiran,persoalan-persoalan yang menanti jiwa dan akal untuk menjawabnya telah dilontarkan sepanjang tazkirah yang disampaikan oleh ustaz ini yang mana kadang kala membuatkan saya kadang-kala beristigfar kembali kepada Allah.

InsyaAllah,saya akan cuba kongsikan antara kata-kata yang disampaikan itu dalam entry yang lain..:)


Dimana Dia dalam jiwa kita..?

Ya.

Dimana DIA kita letakkan dalam kehidupan kita..?

Dimana DIA di dalam jiwa kita..?

Adakah DIA berada di kedudukan tertinggi dalam jiwa kita atau kita letakkan kekasih,harta,wanita pada kedudukan yang sepatutnya bagi DIA..?

Lantas dimana Allah kita letakkan dalam jiwa kita..??????

Persoalan yang harus sama-sama kita persoalkan buat diri kita dan saya tidak mahu mengetahui jawapan daripada anda,biarlah diri kita sendiri yang menjawab persoalan ini.Biarlah ia menjadi perhubungan antara kita dengan Allah.

Cuma disini,perlu kita lihat bagaimana kehidupan para sahabat Rasulullah s.a.w.,yang mana jiwa mereka merasai kehadiran Tuhan itu,bagaimana mereka meletakkan Allah itu pada kedudukan yang tertinggi dalam kehidupan mereka.

Sirah-sirah Rasulullah telah memaparkan bagaimana kehidupan insan-insan yang mana hidup dan mati mereka adalah untuk Allah.

Kita dapat lihat bagaimana Siti Khadijah r.a. sanggup menyerahkan hartanya semata-mata untuk Islam,kita dapat lihat bagaimana Sumaiyyah mempertahankan kedudukan Allah dalam jiwanya sehingga dirinya meninggal dunia akibat siksaan mempertahankan akidah.Kita dapat lihat bagaimana kisah para sahabat seperti Umar,Abu Bakar,Uthman,Ali,dan banyak lagi insan-insan yang mana tahap tertinggi dalam jiwa mereka adalah Allah s.w.t. sehingga mereka semua adalah antara penghuni-penghuni syurga.

Kita..?

Hari ini kita dapat lihat bagaimana manusia meletakkan keinginan nafsu itu sebagai keutamaan dalam kehidupan.Benar bukan..?

Kalau tidak,mana mungkin akan berlaku gejala rasuah,pembunuhan,kecurian,dadah,penipuan,dan banyak lagi perkara-perkara negetif yang berlaku dalam masyarakat hari ini.

Inilah akibatnya apabila Allah itu diletakkan di kedudukan yang tidak sepatutnya.Allah diketepikan demi mencapai keinginan nafsu dan dunia.


Hadirkan Dia..!


Mari.Hadirkan Dia.

Kita hadirkan kembali Allah dalam jiwa kita.Hakikatnya jiwa kita kosong tanpa kehadiran Allah.

Mungkin ada yang kata mereka merasa ketenangan dan keseronokkan dengan pergi kelab malam,berdating , pergi minum arak,buat maksiat.Mungkin itu 'dapat' memberikan ketenangan dan keseronokkan buat golongan yang 'hidup' dalam kehidupan itu,namun keseronokkan dan ketenangan itu tidak sama dengan keseronokkan dan ketenangan apabila dapat merasai hadirnya Allah dalam jiwa kita.

Keseronokkan dan kebahagiaan yang dihidangkan oleh dunia ini hanya dapat dirasai sementara.Ianya hanya dirasai apabila kita menikmatinya.Setelah habis,jiwa kembali kosong dan memerlukan satu yang baru bagi mengisi kekosongan jiwa.Itulah hakikatnya yang sebenar.Tidak sama dengan apa yang dirasakan oleh insan-insan yang mana jiwa mereka telah terisi dengan kehadiran Allah s.w.t.

Lantas,mari kita hidupkan 'kelab malam' kita dengan beribadah kepadaNya.Melakukan Qiamulail untuk mendekatkan diri kepadaNya.Mari kita berdating dengan Allah pada bila-bila masa sahaja dengan permohonan dan dengan bacaan 'ayat-'ayat cinta' Allah.

Smoga kehadiran Allah dalam jiwa kita dapat mengubat kekosongan jiwa yang mungkin kita alama.