Halaman

Khamis, September 08, 2011

Hadirkah Dia..?

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
~Salam UkhuwahFillah~

Hadirkah Dia dalam diri kita..?
atau kita tidak 'hadirkan' Dia dalam diri kita..?

Alhamdulillah.

Rasanya lama juga meninggalkan blog ini terus kesunyian.Waktu balik dari sekolah tengah hari tadi,terfikir akan blog yang sudah lama tidak diupdate.Jadi,malam ini saya mahu kongsikan sedikit satu persoalan kehidupan kita sebagai hamba Allah.


"Ramai tahu ada Tuhan,tapi tak ramai dapat merasa kehadiran Tuhan"


Kata-kata itu dilontarkan oleh Ustaz Arisan sewaktu saya menghadiri Usrah Ramadhan (USRAM) bersama Kelab Remaja Amal Miri sewaktu Ramadhan lepas.

Banyak kata-kata yang berhikmah,kata-kata yang mengetuk jiwa dan fikiran,persoalan-persoalan yang menanti jiwa dan akal untuk menjawabnya telah dilontarkan sepanjang tazkirah yang disampaikan oleh ustaz ini yang mana kadang kala membuatkan saya kadang-kala beristigfar kembali kepada Allah.

InsyaAllah,saya akan cuba kongsikan antara kata-kata yang disampaikan itu dalam entry yang lain..:)


Dimana Dia dalam jiwa kita..?

Ya.

Dimana DIA kita letakkan dalam kehidupan kita..?

Dimana DIA di dalam jiwa kita..?

Adakah DIA berada di kedudukan tertinggi dalam jiwa kita atau kita letakkan kekasih,harta,wanita pada kedudukan yang sepatutnya bagi DIA..?

Lantas dimana Allah kita letakkan dalam jiwa kita..??????

Persoalan yang harus sama-sama kita persoalkan buat diri kita dan saya tidak mahu mengetahui jawapan daripada anda,biarlah diri kita sendiri yang menjawab persoalan ini.Biarlah ia menjadi perhubungan antara kita dengan Allah.

Cuma disini,perlu kita lihat bagaimana kehidupan para sahabat Rasulullah s.a.w.,yang mana jiwa mereka merasai kehadiran Tuhan itu,bagaimana mereka meletakkan Allah itu pada kedudukan yang tertinggi dalam kehidupan mereka.

Sirah-sirah Rasulullah telah memaparkan bagaimana kehidupan insan-insan yang mana hidup dan mati mereka adalah untuk Allah.

Kita dapat lihat bagaimana Siti Khadijah r.a. sanggup menyerahkan hartanya semata-mata untuk Islam,kita dapat lihat bagaimana Sumaiyyah mempertahankan kedudukan Allah dalam jiwanya sehingga dirinya meninggal dunia akibat siksaan mempertahankan akidah.Kita dapat lihat bagaimana kisah para sahabat seperti Umar,Abu Bakar,Uthman,Ali,dan banyak lagi insan-insan yang mana tahap tertinggi dalam jiwa mereka adalah Allah s.w.t. sehingga mereka semua adalah antara penghuni-penghuni syurga.

Kita..?

Hari ini kita dapat lihat bagaimana manusia meletakkan keinginan nafsu itu sebagai keutamaan dalam kehidupan.Benar bukan..?

Kalau tidak,mana mungkin akan berlaku gejala rasuah,pembunuhan,kecurian,dadah,penipuan,dan banyak lagi perkara-perkara negetif yang berlaku dalam masyarakat hari ini.

Inilah akibatnya apabila Allah itu diletakkan di kedudukan yang tidak sepatutnya.Allah diketepikan demi mencapai keinginan nafsu dan dunia.


Hadirkan Dia..!


Mari.Hadirkan Dia.

Kita hadirkan kembali Allah dalam jiwa kita.Hakikatnya jiwa kita kosong tanpa kehadiran Allah.

Mungkin ada yang kata mereka merasa ketenangan dan keseronokkan dengan pergi kelab malam,berdating , pergi minum arak,buat maksiat.Mungkin itu 'dapat' memberikan ketenangan dan keseronokkan buat golongan yang 'hidup' dalam kehidupan itu,namun keseronokkan dan ketenangan itu tidak sama dengan keseronokkan dan ketenangan apabila dapat merasai hadirnya Allah dalam jiwa kita.

Keseronokkan dan kebahagiaan yang dihidangkan oleh dunia ini hanya dapat dirasai sementara.Ianya hanya dirasai apabila kita menikmatinya.Setelah habis,jiwa kembali kosong dan memerlukan satu yang baru bagi mengisi kekosongan jiwa.Itulah hakikatnya yang sebenar.Tidak sama dengan apa yang dirasakan oleh insan-insan yang mana jiwa mereka telah terisi dengan kehadiran Allah s.w.t.

Lantas,mari kita hidupkan 'kelab malam' kita dengan beribadah kepadaNya.Melakukan Qiamulail untuk mendekatkan diri kepadaNya.Mari kita berdating dengan Allah pada bila-bila masa sahaja dengan permohonan dan dengan bacaan 'ayat-'ayat cinta' Allah.

Smoga kehadiran Allah dalam jiwa kita dapat mengubat kekosongan jiwa yang mungkin kita alama.

Tiada ulasan: